Awal mencintai ILmu

Bismillaah…

Apa yang kita lakukan ketika sangat lapar? tentu mancari-cari makanan dan menyantapnya. jika ada orang lapar.. hanya berteriak, menangis, menyalahkan orang lain, dan memasang jurus cuek… mungkin bisa dikatakan itu adalah orang sedikit ada gangguan jiwa dan stress lalu ingin mati.
Lalu apa yang kita lakukan ketika kita ini bodoh?? pernahkah kita merasa bodoh? dari anak SD pun jika ditanya pasti jawabannya adalah belajar. tapi apakah kita telah benar2 melakukan hal tersebut… ? saya sendiri belum bisa sepenuhnya melakukan hal itu. mengapa? kurang sadarnya akan pentingnya ilmu. Dan yang lebih menarik bahwa jarang ada yang merasa bodoh… penyebabnya sama!! kurang peka terhadap pentingnya suatu ilmu
Berawal dari sebuah SMS iseng yang kukirim kepada beberapa orang untuk memastikan bahwa jawaban mereka akan sama dengan jawabanku, atau setidaknya menggembar gemborkan bahwa jawabanku itu  bagus #Sigh, smsnya kira-kira begini:

“Seandainya anda harus memilih diantara 7 urusan di dunia dibawah ini, mana yang lebih anda pilih? ILMU?/ IBADAH? /SEHAT? /CINTA? /KESEMPATAN? /KESENANGAN? /UANG? dan kemukakan alasannya?”

aku pribadi pada saat itu menjawab “Kesempatan” #Aneh’, dengan alasan ketika kita jatuh pada suatu kesalahan yang fatal dan berakhir dengan keburukan maka saya masih memiliki “Kesempatan” untuk memulai nya kmbali.

Kebanyakan dari para responden memilih “KESEHATAN” dengan alasan yang hampir seragam yaitu, “ketika sehat kami akan dapat melaksanankan ibadah, cinta mencintai, mencari ilmu, mencari kesenangan, dan memiliki kesempatan”–> exactly, jawaban yang sangat logis dan realistis.

Namun ada satu jawaban yang sangat membuat “Jleb” ketika ada satu responden yang memilih “ILMU” dengan alasan : “Dengan ilmu kita tahu bagaimana cara beribadah yang benar, dengan ilmu kita tahu penyebab sehatnya fisik dan ruhani, dengan ilmu kita tahu siapa yang layak kita cintai, dengan ilmu kita tahu 2 hal yang banyak dilalaikan adalah kesehatan dan kesempatan (waktu luang) dengan ilmu kita tahu sarana-sarana kebahagiaan, dengan ilmu kita tahu bagaimana menyikapi dunia.. Wallahua’lam”–> sangat realistis dan lebih berbobot dari yang memilih “KESEHATAN” karena ilmu adalah makanan jiwa, jiwa yang makan adalah jiwa yang sehat, dan jiwa yang sehat adalah penyebab terbesar sehatnya fisik, bukankah begitu?

dan ilmu juga yang menyebabkan orang diangkat derajatnya, dan orang berilmu itu lebih dihargai daripada orang berharta…^^.

Keanehan- keanehan ilmu… semakin dibagi maka akan semakin bertambah banyak beda dengan harta ataupun cinta, yang semakin dibagi maka akan menjadi semakin sedikit. Semakin belajar/ semakin berilmu semakin membuat person-nya menjadi merasa kecil dan rendah hati dikarenakan ia semakin tahu bahwa ilmu itu tak berbatas dan masih banyak yang harus ia pelajari, sedang pemilik harta.. kebanyakan mereka malah menjadi tinggi hati ketika hartanya bertambah banyak.

jadi untuk menyikapi dunia, dan menuju akhirat masih perlu banyak belajar bukan? Tunggu Apa lagi? BersemangatLah!!!

“Ketika suatu hari aku telah lelah menulis dan membaca, diatas buku buku kuletakkan kepalaku. dan saat aku mnyentuh sampul-sampulnya aku sadar (terbangun) bahwa kewajiban-kewajibanku masih banyak “(Imam An-Nawawi Rahimahullah)

3 thoughts on “Awal mencintai ILmu

  1. Sesungguhnya menuntut ilmu adalah suatu ibadah dari semulia mulianya ibadah. Karena dengannya seorang hamba akan mengenal Tuhannya dan menunaikan hak2 Tuhannya serta dia juga akan mengenal dan menunaikan hak2 ciptaan-Nya.

  2. Dan Allah telah menjadikan ilmu sebagai sarana untuk mengapai rasa takut kepada-Nya sehingga Seorang hamba dgn rasa takut tsb akan berusaha melaksanakan semua perintah-Nya dan menjauhi larangan-Nya.

    Inilah yang namanya Taqwa yg Allah menginginkan semua hamba-Nya menjadi Muttaqin. Maka kita tidak mungkin akan menjadi hambanya yang bertaqwa kecuali dengan selalu menuntut ilmu dan merealisasikannya dalam kehidupan sehari-hari.

    Para ulama mengatakan : ilmu itu adalah imamnya amal maka tidaklah sah suatu amal kecuali dengan ilmu. .

    *copas ustadz*

    kebetulan topiknya nyambung..hehe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s