saat bersama kalian (partI)

-Bismillahirrahmanirrahiim-

Jobless g juga, friendless mungkin…. Kuputar2 kuingat masa2 SMK. Ingin membebaskan hati sejenak, kuingat temanku teman yang cukup dekat dan malah sangat dekat denganku dulu, entahlah dia skrng ingat denganku atau tidak… bagaimanakah kabarnya sekarang, tapi aku pastikan dia sangat baik dan sangat bahagia sekarang,,, insya Allah.
Ingat dulu ketika masih masa nuakal-nuakalnya awal- awal kelas 2. Kami (i*ni,f*ni,d*ni) mulai membicarakan beberapa teman kami yang mulai berhijrah mengenakan jilbab, wui2 si anu ud pake jilbab ya sekarang… wah si anu juga, hemm kayaknya si anu juga mau pake jilbab deh… saya jujur mulai risih aplagi diawali teman sekamar saya juga ud pake jilbab huft. Ditambah lagi bukan hanya angkatan ku yang siswinya jadi berjilbab tapi angkatan kakak kelasku, bahkan ad yang kesekolah pake jilbab yang puanjang… munurutku dulu itu heboh hehehhe….. bahkan kalu kita lagi papas an dengan kakak yang jilbabnya panjang tadi kita Cuma senyum mrenges sambil bisik2 “huft paling dalam hati mbak m***i itu, kita ini kayak g pake pakean y alias telanjang… ”#nah padahal ternyata emg ada hadistnya… baru2 tau juga, jadi senyum2 sendiri kalu inget.
Tiba saatnya bulan ramadhan th 2007 sekolah kami mewajibkan mengunakan busana muslimah selama bulan ramadhan tersebut. Mulailah kami bertiga kelabakan… #secara tidak pnh ikut pengajian, tdk punya pakean muslimah n jilbab yang sesuai. Acara pulang kampungpun dimulai dan pada mborong jilbab dari emaknya masing hehhe… awalnya pake jilbab suusah banget, Habis subuh biasanya masi nyantai sekarang beribet stel baju. #muslimah kan harus stylish… tetep style walau berjilbab… itu dulu. Belum lagi pasang jilbabnya. Begitu lagi sudah heboh dengan teman2 kos yang lain untu pamer style… #ealah. Kalu makan harus hati2, ngomongpun harus pelan g boleh teriak-teriak… karena kalu g begitu peniti penjepit jilbab akan lepas dan menusuk leher… duh. Pada awalnya sepertinya ribet sekali.. tapi lama kelamaan kami jadi betah pake jilbab.
Bagaimana tidak,,,, teman2 kami sering memuji kami, hehehe… kami juga mulai suka mengunjungi tempat ganti pakaian siswi putri, karena ap? Karena disitu ad kaca yang buesar sehingga kami bebas untuk mengaca, foto2, atau merubah style jilbab kami.# Hehhehe dasar anak2. Mulailah kami bertanya satu sama lain “kamu g pengen pake jilbab terus ta?” jawaban f*ni, ia pengenlah… tapi ntr aj pas kuliah. kalu si i*ni, entahlah belum ada bayangan, pengen jilbapan dari dulu se.. tapi katanya ibuku disuruh jadi orang biasa2 aj, hemm tapi boleh juga tu f*n pas kuliah ya??, kalu si d*ni lain lagi, nggu hidayah smbil memperbaiki diri dulu lah. Sejak itu memang f*ni lah yang paling konsisten pake jilbab, dia juga yang paling sering mengajak kita ke majelis yasinan di sekolah, dan majelis2 pengajian ditempat lain mungkin, selain itu dia juga rajin baca buku dan bertanya masalah jilbab. Sedang aku?? Aku hanya ngikut f*ni dan d*ni aj sampai pada pondok ramadhan di sekolah.
Pondok ramadhan disekolah mengadakan acara “Tata cara penyelenggaraan jenazah”. Aku hanya melihat, tidak terlalu seksama… banyak guyonya malah… smpai pada cara membungkus jenazah dengan kain kafan.. tiba2 teman disampungku berceloteh… wih orang yang mati aj, butuh dibungkus, dijilbapi.. masak nggu mati baru jilbapan?? Tuing tuing tuing… g sengaja tiba2 muka saya merah dan hati sesak, walo g smpai menangis… tapi dari situ timbul keinginan kalu akan terus pakai jilbab setelah ini. Sama dengan temanku f*ni dia juga berteriak girang kepada ku bahwa dari hasil diskusinya dia akn terus memakai jilbab setelah ini. Dan kami tambah ruajin pergi majelis yasianan itu selama bulan ramadhan hehehhe
Kemudian f*ni terus konsisten dengan tekatnya… orang tuanya juga mendukung dan mulailah menjahit baju dan segala macam. Lain f*ni lain denganku, orangtuaku tidak menyetujui dengan alasan yang sama, ditambah harus menjahit baju yang baru lagi dll. Tapi bukan aku kalu tidak keras kepala hehhe… aku hanya berpikir, aku punya tabungan dan aku akan menjahit baju dengan uangku sendiri.
Tiba saat setelah lebaran. Semua masuk seperti biasa dan f*ni sumringah dengan jilbabnya… sedang aku…??? Qodarulloh pada parjalanan kembali ke Malang aku mengalami kecelakaan dan membuat kakiku harus menerima beberapa jahitan. Aku absen diawal2 pelajaran, sedang rencanku untuk menjahit baju harus kutunda dan yang lebih parah aku harus menggunakan tongkat ketiak/krek selama kurang lebih satu bulan.
Setelah sembuh… mulai kubeli kain dan jilbab. Karena dananya mepet maka kain2 yang kubeli Cuma untuk sambung lengan tanpa membuat baju baru dan membuat rok baru. Dan Alhmdulillah pada hari jumat itu aku resmi pake jilbab dan sebelum berangkat ke sekolah ku telp. Ibuku: Assalamu’alaikum buk, doakan ya… hari ini adalah hari pertama aku pake jilbab ke sekolah… doain ya…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s